Remy Gardner bergabung dengan ayah terkenal Wayne sebagai pemenang grand prix sepeda motor dengan kemenangan emosional dalam balapan ke-97 di awal musim Portimao Moto2.

Itu menandai puncak dari perjalanan panjang menuju puncak yang dipenuhi dengan cedera dan mesin yang seringkali tidak kompetitif, menyusul debut grand prix Remy sebagai wild card Moto3 pada tahun 2014.

"Ketika saya melewati garis finis, itu sangat melegakan, beban berat di pundak saya," kata Gardner, yang turun ke posisi keempat di tahap tengah balapan, sebelum berjuang kembali ke depan di depan penantang gelar Luca. Marini dan Sam Lowes.

"Ini adalah dua tahun yang bagus tapi sulit, terutama tahun lalu, dan kemenangan selalu terlewat dari kami. Ketika saya mencapai garis finis, saya duduk sangat cepat dan hampir jatuh dari belakang motor!

"Jelas ada sedikit air mata di helm. Banyak tahun-tahun sulit telah berlalu, jadi kemenangan menyentuh hati."

Itu juga merupakan perpisahan yang sempurna bagi petenis Australia berusia 22 tahun itu kepada tim ONEXOX SAG, yang ia ikuti pada 2019 tanpa podium untuk tampil selama empat musim di Moto3 / Moto2.

Gardner mengoreksi statistik itu hanya dalam penampilan SAG keduanya dan secara tidak mengejutkan dia mengira kemenangan akan segera menyusul. Sebaliknya, Gardner tidak terlihat di podium lagi pada 2019 sementara tujuh DNF menjatuhkannya ke posisi 15 di kejuaraan dunia.

Masih mengendarai Kalex spek 2019 musim ini, Gardner memperbaiki kesalahan sebelumnya dan menghadirkan kampanye yang kuat dengan empat podium (termasuk kemenangan Portimao), dua posisi terdepan dan tempat keenam di kejuaraan dunia.

Pasti ada beberapa tahun di awal di mana saya banyak berjuang, apakah itu saya atau mesin hasilnya tidak datang dan hanya untuk mencetak poin kembali pada hari itu seperti kemenangan bagi saya, ”ujar Gardner.

"Kemudian Edu [Perales, kepala tim SAG] memberi saya kesempatan untuk mengendarai mesin terbaik dan tahun lalu saya pikir saya bisa [menang], tetapi itu tidak semudah yang saya kira!

"Tapi setelah dua tahun dan pada balapan terakhir tahun 2020 kami berhasil. Pasti banyak kerja keras dan rasa sakit di sepanjang jalan, tapi banyak pelajaran juga. Masih banyak yang bisa dipelajari tapi sangat bahagia."

Musim terobosan Gardner membuatnya pindah ke tim Red Bull KTM Ajo untuk Kejuaraan Dunia Moto2 2021, ketika SAG akan memulai kemitraan baru dengan Tim Balap Mandalika.

 

Comments

Loading Comments...