Franco Morbidelli memperkuat harapannya untuk mendapatkan posisi runner-up di klasemen Kejuaraan Dunia MotoGP 2020 dengan pemulihan ke barisan depan grid karena baru saja lolos dari Q1 hanya dengan sepersepuluh detik.

Tiba di final MotoGP Portugal dengan kemenangan ketiga musim ini, kesuksesan tersebut telah memindahkan Morbidelli ke posisi runner-up sementara. Dia sekarang menuju balapan besok sebagai salah satu dari enam pembalap dengan peluang matematis untuk mengamankan posisi kedua secara keseluruhan, sementara dia juga berdiri di puncak status teratas Yamaha.

Meskipun demikian, hasil akhirnya, ceritanya bisa sangat berbeda untuk pebalap Petronas SRT Yamaha tersebut, namun setelah dia gagal menembus sepuluh besar di FP3, memaksanya untuk berjuang untuk dua tempat terakhir yang tersedia ke Q2 melalui Q1. Pada akhirnya Morbidelli berhasil lolos, meskipun hanya sepersepuluh detik dari Brad Binder.

Namun, setelah di Q2, Morbidelli meningkatkan momentum untuk memompa di lap pertama sub-1m 39 detik akhir pekan, sebuah upaya yang hanya akan dilampaui Miguel Oliveira dalam perjalanan ke posisi terdepan.

“Hari ini sangat menegangkan. Saya tidak merasa begitu baik pagi ini, kami telah mencoba beberapa hal dan sayangnya saya tidak dapat langsung masuk ke Q2 jadi saya perlu berjuang keras untuk naik dari Q1 dan saya tahu ini adalah tugas yang sulit karena penuh. pengendara yang kuat.

“Saya berharap bahwa 1m 39,2 saya sudah cukup, tetapi hanya dengan jumlah yang kecil dan ketika saya melihat bahwa Brad menjadi panas saya takut.

“Tapi untungnya bagi saya saya bisa meningkatkan sektor empat jadi saya membuat Q2 dan saya membuat lompatan besar. Saya cepat dan dekat dengan Miguel, dan itu hal yang baik.

“Begitulah cara MotoGP - hanya 0,1 detik saya bisa berada di urutan 13 dan sebaliknya saya berada di urutan kedua.”

 

Comments

Loading Comments...