Kamis di Valencia, Andrea Dovizioso berbicara kepada media untuk pertama kalinya sejak mengumumkan keputusannya untuk tidak menandatangani kesepakatan test riding MotoGP untuk tahun 2021.

Pembalap Italia, runner-up tiga gelar untuk Ducati dan satu dari enam pembalap yang masih memiliki peluang matematis untuk mahkota tahun ini, menjelaskan bahwa sementara beberapa pabrikan tertarik untuk menawarkan kesepakatan pengujian, mereka tidak dapat menggabungkannya dengan kursi balap untuk tahun 2022. .

"Pada akhirnya, untuk menjadi pembalap tes dan tidak memiliki pintu terbuka untuk balapan pada tahun 2022 ... itulah mengapa kami memutuskan untuk tidak menandatangani," katanya.

Sebaliknya, Dovizioso menyimpulkan bahwa peluangnya untuk kembali ke MotoGP penuh waktu lebih besar jika dia tetap 'bebas' untuk saat ini.

"Saya tidak memiliki kesempatan untuk balapan tahun depan, ini jelas," Dovizioso memulai. "Hampir semua pabrikan merekrut pebalap mereka sebelum awal musim. Jadi wajar jika berada dalam situasi ini di akhir musim.

"Jadi sekarang saya akan mempertimbangkan 2022, jika saya memiliki kesempatan untuk benar-benar berjuang untuk kejuaraan. Karena ini adalah tujuan saya, berada di sana pada tahun 2022 jika ada kesempatan untuk berada di tim papan atas dengan motor papan atas.

"Saya tahu ini sulit jika Anda tidak balapan selama satu tahun. Tetapi pada akhirnya, ini adalah situasi yang saya alami. Dan tahun depan akan menjadi tahun yang berbeda, saya akan menikmati balapan dengan teman-teman saya di motorcross. .

"Saya memiliki sponsor penting di belakang saya dan mereka akan mengikuti saya untuk tahun depan, kami akan mencoba menciptakan sesuatu untuk masa depan, dan saya sangat senang tentang itu. Dan kami akan fokus dan bekerja untuk tahun 2022.

"Tahun depan saya tidak akan balapan di kejuaraan dunia MotoGP, tapi saya pasti akan terus berlatih dan melakukan segalanya agar fit dan menikmati olahraga dan motornya, jadi situasi saya belum selesai."

Meskipun tidak ada apa-apa untuk musim depan, rumor terus menunjukkan bahwa Dovizioso akan menjadi yang pertama di baris pertama jika cedera lengan Marc Marquez yang bermasalah membuat dia tidak dapat bersaing di babak pembukaan.

Dovizioso tidak mengesampingkan kemungkinan seperti itu tetapi berpikir saat ini masih terlalu dini untuk membicarakan tentang Marquez yang absen pada 2021.

"Saya pikir semua orang berjalan terlalu jauh di depan. Apa yang terjadi dengan Marc, saya pikir tidak ada yang benar-benar tahu detailnya, pertama. Dan juga saya tidak," katanya. Kedua, saya tidak berpikir mereka akan mengambil keputusan sekarang untuk tahun depan. Ketiga, saya bebas. Jadi kita lihat saja.

"Ini motorsport. Saya bebas, bukan berarti saya akan pergi jika mereka memanggil saya. Saya akan memikirkannya. Jadi tergantung apa yang mereka usulkan kepada saya - saya berbicara tentang semua orang - dan saya akan memutuskan.

"Untuk tahun depan, hal positif dari keputusan kami adalah kami bebas, dan kami akan lihat. Tetapi untuk tidak melihat Marc pada 2021, saya pikir itu hampir tidak mungkin."

Dovizioso, mantan pebalap Repsol, mengonfirmasi bahwa Honda adalah salah satu pabrikan yang pernah dia ajak bicara tentang peran pengujian. Namun, tidak adanya kesepakatan tegas untuk kembali sebagai pebalap full-time pada 2022 membuat dia memilih untuk tetap 'bebas'.

"Tentang Honda, kita bahas, sudah satu bulan lalu," ucapnya. "Untuk setiap proposal ada alasan berbeda mengapa hal itu tidak terjadi. Tapi bagaimanapun, saya sangat senang merasakan dukungan dan semua orang mencoba membawa saya untuk menjadi test rider.

"Tetapi pada akhirnya, untuk menjadi pembalap tes dan tidak memiliki pintu terbuka untuk balapan pada tahun 2022 - bagi saya itu terlalu penting. Jadi itulah mengapa kami memutuskan untuk tidak menandatangani dan bebas. Dalam olahraga motor semuanya bisa terjadi.

"Kami akan lihat untuk 2021, tetapi terutama bekerja untuk 2022."

Dengan sebagian besar penandatanganan pebalap 2021 berlangsung sementara Dovizioso masih dalam negosiasi yang gagal dengan Ducati, satu-satunya kursi balap yang masih terbuka untuk tahun depan adalah di Aprilia.

Tapi Dovizioso menjelaskan bahwa, setelah melihat secara langsung waktu dan tenaga yang dibutuhkan Ducati untuk kembali ke depan MotoGP, menangani proyek RS-GP adalah "bukan situasi yang saya butuhkan untuk karir saya saat ini".

"Saya sangat senang mendapat dorongan dari Aprilia untuk melakukan itu, dan kami sudah berbicara di masa lalu," kata Dovizioso. "Tidak benar bahwa Aprilia menunggu Iannone, ini tidak benar, tapi ini normal.

“Saya pikir Aprilia melakukan pekerjaan yang sangat bagus, karena anggaran yang mereka miliki tidak besar seperti Honda, Yamaha atau Ducati. Tapi level MotoGP sangat tinggi, dan itu sangat sulit.

"Saya sudah menjalani situasi ini dengan Ducati pada awal hubungan kami. MotoGP sulit. Hanya ketika Anda berada di dalamnya, Anda dapat memahami semua detail itu dan betapa sulitnya itu.

"Jadi mereka melakukan pekerjaan yang sangat bagus, tetapi saat ini bukan itu yang saya butuhkan, dan alasan mengapa saya mengambil keputusan itu."

 

Comments

Loading Comments...