Loris Baz telah merefleksikan waktunya di MotoGP sebagai 'tantangan' tetapi merasa dia melakukan 'pekerjaan yang sangat baik' meskipun mendapati dirinya tanpa tumpangan pada akhir musim 2017.

Pembalap Prancis itu beralih dari WorldSBK - setelah dua musim yang sukses dengan tim pabrikan Kawasaki - ke MotoGP, awalnya dengan tim CRT class Forward Racing sebelum menyelesaikan dua tahun dengan pakaian pribadi Avintia Racing.

Pada saat itu ia membukukan penyelesaian beberapa poin, termasuk dua hasil terbaik dari posisi keempat, sementara ia kemudian finis di depan rekan setimnya yang berpengalaman Hector Barbera pada 2017 meski mengendarai Ducati GP15 yang berusia dua tahun.

Namun, masa jabatannya selama tiga tahun tidak cukup untuk memberinya penundaan eksekusi, Baz kembali ke WorldSBK dengan tim Althea BMW yang tidak kompetitif pada tahun 2018 sebelum kembali ke performa terbaiknya dengan skuad Ten Kate Yamaha pada tahun 2019.

Melihat kembali waktunya di MotoGP, Baz ingat bagaimana dia diberitahu bahwa dia 'gila' untuk meninggalkan Kawasaki di WorldSBK (dia digantikan oleh Jonathan Rea yang kemudian memenangkan lima gelar berturut-turut) dan 'terlalu tinggi' untuk pernah mendapatkan yang terbanyak. dari paket MotoGP.

Meskipun demikian, Baz merasa dia memberikan perhitungan yang kuat tentang dirinya di MotoGP dengan mesin yang dimilikinya.

“Saya pikir ada tiga tahun yang menantang. 2012, masuk ke World Superbike di pertengahan musim, tanpa tes dan banyak tekanan dengan tim terbaik.

“Kemudian pindah ke MotoGP ™ juga sangat, sangat menantang. Itu adalah impian saya sejak saya berusia delapan tahun, saya hanya ingin balapan di MotoGP ™ tetapi banyak orang mengatakan kepada saya bahwa saya gila untuk pergi dari Kawasaki dan saya terlalu tinggi untuk sukses di MotoGP ™, saya terlalu berat dan tidak melakukannya ' Tidak punya sepeda yang tepat.

“Itu sangat menantang. Saya pikir saya melakukan pekerjaan dengan sangat baik, sesuatu yang bisa saya lakukan lebih baik, dan saya tidak beruntung di tahun pertama. Tahun lalu dengan Ducati saya menikmati. Banyak Q2, 10 besar bersama Ducati, motor berusia dua tahun. "

 

Comments

Loading Comments...