Antonio Felix Da Costa telah mengambil langkah signifikan menuju gelar Kejuaraan Formula E FIA 2019/20 dengan kemenangan lampu-ke-bendera yang meyakinkan dalam enam balapan pertama dari enam balapan Berlin ePrix yang akan melengkapi musim ini.

Dengan perlombaan lari cepat - diselesaikan pada konfigurasi yang berbeda di sirkuit Bandara Tempelhof di Berlin selama tujuh hari ke depan - dilaksanakan sebagai pengganti pengaturan ulang acara yang dibatalkan oleh krisis virus corona, Da Costa melanjutkan dari tempat dia tinggalkan untuk memperpanjang kepemimpinannya. pada hari saingan utamanya berjuang keras.

Memulai dari posisi terdepan di barisan depan all-DS Techeetah dengan Jean-Eric Vergne, pelarian yang cepat dan kemajuan yang cepat selama lap pembukaan memungkinkan kedua pembalap untuk mendapatkan keunggulan atas Andre Lotterer di belakang mereka.

Namun, setelah melihat margin mereka terkikis oleh safety car yang diharuskan oleh Robin Frijns rusak dan memarkir mobil Virgin, balapan terancam akan berbalik arah ke Da Costa saat full course kuning dengan kurang dari 10 menit tersisa untuk menggeser mobil Felipe Massa yang tertabrak terguncang. hal-hal.

Meskipun demikian, pembalap Portugal itu tetap tenang, sebagian dibantu oleh langkah Vergne untuk mengambil mode serangan sebelum lapangan penuh kuning dibatalkan ketika itu membuatnya tidak dapat menggunakan peningkatan kekuatannya.

Dengan demikian, meskipun Da Costa dan Vergne hampir bertikai pada babak kedua ketika sang mantan menggunakan mode serangannya dan hanya bertahan di depan, itu sedekat yang akan dicapai para pesaingnya.

Meski begitu, kecepatan Da Costa membuat segalanya menjadi sulit bagi dirinya dan orang lain ketika dia melewati garis sebelum waktu habis, yang berarti mereka memiliki dua lap tersisa untuk dijalankan dengan muatan yang sangat rendah. Meskipun demikian, meski turun menjadi 0%, dia mampu meluncur melintasi garis.

Dengan Vergne dibiarkan terbuka tanpa mode serangan dan sekelompok pembalap di belakang, dia jatuh ke urutan terlambat, tampaknya menarik ke pit untuk pensiun setelah jatuh di luar sepuluh besar dengan satu lap tersisa.

Sebaliknya, Andre Lotterer merebut tempat kedua setelah yoyo naik turun urutan awalnya, metodenya menghemat energi lebih awal untuk memungkinkan pengemudi Porsche kembali melewati Sam Bird di tahap penutupan.

Nyck de Vries dari Mercedes EQ juga dipaksa untuk menahan diri di bagian tengah balapan sebelum membawanya pulang di urutan keempat, tepat di depan Jerome d'Ambrosio, Stoffel Vandoorne dan Sebastien Buemi.

Dengan Da Costa - yang sudah memiliki keunggulan 15 poin di puncak klasemen - datang dengan raihan 29 poin, itu adalah hari yang suram bagi rival gelarnya.

Saingan terdekatnya yang dulu, Mitch Evans, membuat kemajuan dari posisi awal yang buruk pada awalnya, tetapi setelah dirampok oleh d'Ambrosio di akhir pertarungan untuk keenam, entri yang lebih lambat ke tikungan berikutnya mengakibatkan dia ditabrak dan diubah menjadi putaran oleh BMW. Maximilian Gunther.

Gunther, penantang gelar lainnya, pulih untuk kedelapan tetapi sudah menghadapi penyelidikan untuk memotong Frijns ke pensiun di awal balapan. Lucas di Grassi dan Alex Sims - juga dalam perebutan gelar - masing-masing hanya bisa bermain kesembilan dan kesepuluh.

 

Comments

Loading Comments...