Sebastian Vettel bersiap untuk musim penuh terburuk dalam karir Formula 1 setelah balapan sulit lainnya di Grand Prix Emilia Romagna.

Vettel berjuang ke posisi 12 di Imola dan hanya berhasil meraih dua poin dalam tujuh balapan terakhir.

Juara dunia empat kali itu finis di urutan ke-10 dalam empat kesempatan tahun ini, dengan hasil terbaiknya musim ini diraih Spanyol (ketujuh) dan Hongaria (keenam).

Vettel merosot ke urutan ke-14 dalam kejuaraan setelah pemain AlphaTauri Daniil Kvyat mengklaim posisi keempat yang mengesankan di Imola. Petenis Jerman itu delapan poin di belakang Kvyat dengan 18 poin dari 13 putaran pembukaan, dengan empat balapan tersisa tahun ini.

Sebaliknya, rekan setim Ferrari Charles Leclerc duduk di urutan kelima klasemen dengan 85 poin, dengan Monegasque mencetak dua podium pada putaran pembukaan di Red Bull Ring dan Silverstone.

Pencapaian terendah Vettel di F1 terjadi selama musim rookie-nya pada 2007 ketika ia finis ke-14 secara keseluruhan, meskipun ia hanya ambil bagian dalam delapan dari 17 balapan tahun itu.

“Ini jelas bukan hasil yang kami inginkan dan yang pasti bukan hasil yang layak kami dapatkan,” kata Vettel usai Grand Prix Emilia Romagna.

“Saya merasa nyaman di dalam mobil meski tahun ini masalahnya lebih parah di kualifikasi, di mana saya kesulitan merasakan mobil itu.

“Kami harus tetap sabar dan terus membuat kemajuan bertahap, seperti yang telah kami lakukan, mengingat kami melewatkan Q3 hanya dengan selisih dua persepuluh.

“Jika kami dapat memulai dari grid yang lebih tinggi, balapan berikutnya dapat memberi kami hasil yang lebih baik.”

[[{"fid": "1578102", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

2020 akan menjadi musim terakhir Vettel di Ferrari setelah memilih untuk tidak memperbarui kontraknya dan malah menandatangani Carlos Sainz dari McLaren untuk tahun 2021. Vettel akan beralih ke skuad Aston Martin yang baru berganti nama tahun depan.

Di Grand Prix Portugal, Vettel bersikeras ingin mengakhiri tahun ketujuh di Ferrari di F1 dengan "martabat".

"Dari sisi saya, saya pikir ini tahun yang sangat berbeda, keadaan yang sangat berbeda terjadi," jelasnya.

"[Saya] mungkin tidak mengalami tahun yang paling mulus dalam melakukan [dengan] apa yang dapat saya lakukan, dan bukan situasi termudah. Tetapi saya bersedia memberikan semua yang saya bisa untuk mencoba dan meningkatkan, dan menjelang akhir tahun , kembali ke tempat yang saya tahu saya bisa. "

Ferrari juga berada di jalur untuk finis terburuk dalam kejuaraan sejak merosot ke posisi 10 pada 1980.

Pakaian Maranello memegang tempat keenam dalam kejuaraan konstruktor dengan 103 poin, 31 poin di belakang Racing Point dan 14 poin dari AlphaTauri.

“Tentu saya pikir mencoba untuk naik di kejuaraan akan bagus tapi jika Anda melihat hari ini kami tidak benar-benar mendapatkan poin, kami kalah pada satu tim,” kata kepala tim Ferrari Mattia Binotto di Imola setelah balapan.

“Pertarungan sangat ketat tapi saya pikir mobil telah meningkat sehingga setidaknya kami dapat mencobanya. Saya pikir tentu saja tujuan kami adalah untuk mencoba dan mengejar seseorang, kami tahu hanya ada empat balapan lagi sehingga akan sangat sulit tetapi mengapa tidak. ”

 

Comments

Loading Comments...