Kembalinya Sergio Perez yang sensasional ke poin-poin di Grand Prix Portugis adalah audisi yang fantastis bagi pihak mana pun yang tertarik karena petenis Meksiko itu terus berusaha mendapatkan tempat di grid Formula 1 tahun depan.

Perez menghadapi jalan yang salah dan melawan rintangan setelah insiden balapan dengan Max Verstappen saat berjuang untuk tempat ketiga pada Lap 1 balapan pertama hari Minggu di Portimao dan jatuh ke belakang belakang, tetapi dia berbalik dengan dorongan pemulihan yang berani. untuk berjuang kembali ke urutan ketujuh, membuat dirinya sendiri sebagai 'pengemudi hari ini' dalam prosesnya.

Menyusul dari posisi kelima di Mugello dan posisi keempat berturut-turut di Rusia dan Jerman, Perez mencetak hasil kuat lainnya yang membuatnya naik ke urutan keenam dalam kejuaraan dan hanya enam poin di belakang posisi keempat Daniel Ricciardo dalam pertempuran untuk ' tag terbaik dari sisanya pada tahun 2020. Itu meskipun absen di kedua putaran Silverstone karena tertular virus corona.

Perez telah mencetak poin di setiap balapan yang dia selesaikan sepanjang tahun ini dan penampilannya di Portugal, ditambah dengan mimpi buruk akhir pekan untuk rekan setimnya Lance Stroll, adalah contoh terbaru mengapa Racing Point mengganti pembalap yang salah untuk tahun 2021 dari sudut pandang olahraga.

Tapi kerugian Racing Point bisa menjadi keuntungan Red Bull jika memutuskan untuk membatalkan Alex Albon yang tidak konsisten dan berkinerja buruk di akhir musim.

Selama beberapa tahun, Perez secara konsisten menjadi salah satu pembalap terkuat di lini tengah, dan dia akan menjadi pemain pendukung yang brilian untuk Verstappen di Red Bull.

Pada usia 30 tahun, Perez berada di puncaknya dan masih memiliki beberapa tahun yang baik di depannya.

Red Bull ingin seorang pembalap mendorong Verstappen dan membawa pulang poin kuat dan podium secara konsisten untuk memberikan tantangan serius bagi Mercedes, dan Perez lebih dari mampu untuk mencentang kotak itu.

[[{"fid": "1575993", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Dia telah mendapatkan reputasi sebagai master manajemen ban berkat kemampuannya membujuk ban Pirelli, kualitas yang telah menjadi kunci dari sejumlah hasil mengesankannya selama bertahun-tahun sejak dia bergabung dengan grid F1 pada 2011.

Awal tahun ini, kekuatan inilah yang disorot oleh direktur teknis Racing Point Andrew Green, yang menyatakan Perez adalah salah satu pembalap yang paling diremehkan di grid dengan keterampilan manajemen ban yang mirip dengan "kontrol traksi bawaan".

Satu area yang mungkin dijatuhkan Perez adalah penampilannya di hari Sabtu. Ini adalah salah satu kekuatan pesaing utama Red Bull lainnya, Nico Hulkenberg dari Jerman, yang tampil mengesankan sebagai pengganti Racing Point di tiga balapan tahun ini ketika Perez pertama dan kemudian rekan setimnya Lance Stroll mengembalikan tes COVID-19 positif.

Tapi Perez tidak bungkuk dalam kualifikasi, didukung dengan hasil terbaik dari tempat keempat di Hongaria dan fakta bahwa ia secara teratur mengalahkan rekan setimnya secara teratur tahun ini. Dia pasti akan memberi Verstappen ujian yang lebih besar pada hari Sabtu daripada yang bisa dilakukan Albon saat ini.

Tapi itu pada hari Minggu ketika Perez bersinar paling terang. Keterampilan balapan Perez luar biasa dan dia juga memiliki bakat yang berguna untuk memanfaatkan peluang langka untuk menyebabkan kekecewaan ketika pelari terdepan jatuh, dengan rekor yang terbukti sebagai finisher ganda podium - sesuatu yang terus menghindari Hulkenberg selama tahun.

Ditanya apakah dia merasa Perez atau Hulkenberg bisa menangani langkah melawan Verstappen, kepala tim Racing Point Otmar Szafnauer menjawab: “Tentu. Keduanya memiliki kapasitas mental dan ketangguhan mental untuk menyesuaikan diri dengan Max. Keduanya memiliki itu. "

[[{"fid": "1575994", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Perez spek 2020 adalah pembalap yang sangat berbeda dengan pembalap yang kesulitan saat pindah ke McLaren pada tahun 2013. Dia jauh lebih tenang, dewasa dan memiliki banyak pengalaman yang menunjukkan bahwa dia akan mampu menangani lingkungan kompor bertekanan yang baik Pierre Gasly dan Albon telah layu.

Selain kinerja, Perez juga menawarkan dukungan finansial yang besar dari Meksiko yang tidak akan dihancurkan oleh tim mana pun dalam iklim yang tidak pasti dan tidak stabil saat ini yang disebabkan oleh pandemi virus corona.

Bisakah dukungan Perez membantu mendanai proyek mesin independen 'Plan A' Red Bull mulai tahun 2022 dan bahkan berpotensi memberikan guru mesin V6 dan agen gratis Andy Cowell tantangan menarik untuk mendapatkan giginya setelah keluar dari Mercedes yang dominan?

Jika Albon kehilangan kursinya dari Perez, pembalap Thailand itu bisa kembali ke AlphaTauri bersama Pierre Gasly untuk memberinya kesempatan mendapatkan kembali kepercayaan dirinya seperti yang dimiliki Gasly selama 12 bulan terakhir ini.

Perez telah berbicara tentang keinginannya untuk menemukan proyek yang menggairahkannya, dan akan ada sedikit peluang yang bisa memberinya motivasi sebagai penggerak mesin pemenang balapan yang bisa ditawarkan Red Bull.

"Tidak banyak tim di luar sana - sebenarnya sangat, sangat sedikit tim," kata Perez di GP Portugal. "Ini bukan seperti angka, tapi hanya ada sedikit tim di luar sana yang memiliki proyek bagus.

“Seperti yang saya katakan sebelumnya, saya belum menandatangani apa pun. Jadi saya pikir saat ini, tidak banyak yang harus saya laporkan atau katakan.

"Saya pikir musim ini akan segera berakhir, jadi ini semakin dekat, dan saya harus berada dalam posisi untuk mengatakan sesuatu segera saya pikir.

"Hingga saat ini, saya rasa tidak ada gunanya memberikan sesuatu, karena saya ingin merahasiakan negosiasi saya.

"Saya pikir kami harus menghormati semua tim yang kami ajak bicara, jadi tidak ada gunanya membicarakan apa pun saat ini."

Setelah secara tidak adil kehilangan kesempatannya untuk memainkan peran dalam perubahan nama Aston Martin, Perez benar-benar layak mendapatkan tembakan lain di ujung grid yang tajam, setelah berkali-kali membuktikan bahwa dia dapat memberikan minggu demi minggu sebagai salah satu yang paling banyak. pengemudi yang cakap di grid.

[[{"fid": "1575995", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"3": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "3"}}]]

 

Comments

Loading Comments...